Minggu, 14 Oktober 2012

my novel


"BEAUTIFUL HEART"
 

”aprillll bangun...... udah jam berapa ni.... ntar telat kulyahnya lho.... hari ini kuliah pagi kan sayang.....”  iya ma... ntar lagi deh...”  sahu april sambil menarik selimut untuk menutupi mukanya. mw sampai jam berapa lagi kamu molor..? ini sudah jam setengah tujuh. Bukanya kamu masuk jam delapan.?
                Gubrak....!!! april jatuh dari tempat tidurnya. ya ampun ma ko’ ga’ dari tadi sih? Gimana dong ma,..? ntar telat ga’ boleh masuk lagi..” makanya sana mandi cepat trus makan. Pagi ni mama antar sampai ke kampus deh. Iya ma..?!!  seru april ga’ percaya. Tumben mama mau antarin april...? kamu mau mama antarin apa ga’..? atau kamu mau naik angkot aja..? hehehe ga’ deh ma.. iya deh mama sayang. April mandi dulu sambil mengambil handuk dan berlari tergopoh-gopoh ke kamar mandi.
                 Tepat pukul setengah delapan Mobil malibu milik keluarga hermanto keluar dari rumah mewah berlantai dua yang benuansa alami. “Ma nyetirnya agak ngebut ya,. Ntar april telat.”  Pinta april sambil memakai sabuk pengaman.” Makanya anak gadis itu bangunnya mesti pagi-pagi biar ga’ telat” kata mama. Iya deh lain kali april bangun lebih cepat” satu menit  sambung april dalam hati.
                Mobil malibu itu pun sampai di pelataran kampus pukul delapan tepat. April tergopoh-gopoh lari meninggalkan mobil setelah berpamitan pada mamanya,” aduh mana kelasnya di lantai tiga pula. Knapa ni kampus ga’ da liftnya ya..? umpat april..”ya iaya lah mana ada lift untuk gedung kampus  yang Cuma tiga lantai sambung  seorang cowok dari belakang dengan senyum aneh atau tepatnya sinis”. Ya terserah gw dong mau ngomong apa ini kan mulut gue. Masalh buat lo..? sinis april. Udah tau orang telat, kelas di lantai tiga, ktemu cowok nyebelin pula. Gerutu april dalam hati sambil terus berlari manaiki tangga meninggalkan cowok yang menatapnya dengan mimik muka tercegang.” Gila tuh cewek umpatnya dalam hati sambil geleng-geleng kepala dan juga ikut menaiki tangga menuju kelasnya yang juga di lantai tiga.
                April sampai di depan kelasnya  dengan nafas trengah engah. Kemudian dia masuk dan duduk i samping sahabatnya olivia yang sudah datang duluan.” Untung bapak belum masuk, kalau udah bisa di usir lo kata oliv”. Udah deh liv gw lagi capek ni kasih gw waku bentar ya buat take breath dulu, pagi ni gw sial banget” sahut april. Setelah tenang barulah april menceritakan kesialannya di pagi itu paa sahabatnya oliv yang menanggapi dengan tertawa kencang.” Siapa tu cowok? tanya oliv. Lu sempat liat muka dia ga’.? Gw ngebayangin gmana ekspresi tu cowok ya lu jawab dia ketus gitu......?” tanya oliv. Di tanya seperti itu april pun berusaha mengingat muka si cowok karna dia tidak begitu memperhatikan muka si cowok jetika dia memblas umpatan si cowok.”ya ampun...! itu gilang sahut april....” tidak lama setelah april menyebut nama itu orang muncul dari balik pintu dan terus ngelongsor duduk di belakang sambil menatap sinis ketika melewati bangku april duduk. Mati gue sambung april”. “hahaha olivia tertawa.. lu knapa ngetawain gw liv seneng lu liatin gw sengsara gini.?”’ Ga’ gw Cuma heran tumbel lu ngomong judes gitu padahal lu kan biasanya kalem ama cowok paling biasa ceplas-ceplos kalu ngomong ama gw aja.”” Ya maklum lah tadi gw kan lagi bt” sahut april. Kemudian dia berusaha meliat kebelakang tepatnya ke tempat gilang duduk dengan teman2nya.” Hati hati lu cari masalah ma gilang” dia banyak teman dan juga banyak yang naksir kalau sampai dia berantem ama lu gw ga’ bisa nolong sahut oliv”.tidak lama setelah itu pak santoso dosen akuntansi pun masuk dan meletakkan tas nya.
                                                                                                -@@-
April berusaha  mencari tempat duduk yang nyaman di kantin setelah keluar dari keas bersama oiv. Suasana kantin yng ramai membuat oliv susah untk mencari tempat duduk, an ketika matanya melihat ada yang kosong di pojok kantin dia menarik tangan oliv dan menyeretnya ka pojokan. Tapi ketika dia hendak duduk tiba-tiba seseorang langsung duduk dibangku itu.” Heh kan gw duluan yang dapat lu cari tempat lain deh gerutu april” enak aja lu yang aja sana yang cari tempat lain kan gw duluan yng duduk disini umpat gilang pada april tidak tinggal dengan tatapan sinisnya.”oh god.. knapa dia lagi sih umpat april dalam hati sambil mundur beberapa langkah dan memutar badan cari bangku lain yang kosong dengan muka tegang.”
                Tuh cowok maunya apaan sih... udah jelas-jelas kita yag dapat duluan gerutu april. Iya dasar tu orang, tapi mw di apain lagi pril, dari pada nyarin masalah ama gengnya gilang mending kita cari tempat lain aja, gw ga’ mw kalau gara-gara rebutan kursi aja kita dapat masalah, memding ngalah sahut oliv. Ok, kali ini kita ngalah, liat aja ntar kalau dia gitu terus  gw kerjaiin jua tu cowok. Lu gila ya..!! jangan cari masalah dong ama dia, mending lu diemin aja trus anggap ga’ ada dari pada kuliah u ga’ nyaman cerca oliv, udah ah.. ngapain bahas tu cowok laggi mending kita lanjutin makan.
                 Sementara dimeja yang di tempatin gilang dan teman-temanya. Lang tumben lu milih duduk disini biasanya kan kita duduknya di pojokan sebelah sana. Ga’.. gw lagi kepenegn aja duduk disini, bosan, skalikali ganti tempat duduk ga’ papa juga kan..? ya dah gw  pesenin makanan ya, ada yang mw nitip ga’? kata galih,  gw nasi goreng dong, lapar ni belum makan dari tadi pagi sahut gilang. Gw mi mi rebus sahut riko dan iqbal berbarengan.
-@@-

                Gilang haritano sudibyo putra tunggal  dari keluarga sudibyo seorang pengusaha terkenal dibidang real estate, dan di pastikan bakal menjadi penerus dari usaha keluarga tersebut. Siapa  yang ga’ kenal ama dia, bahkan hampir semua cewek bakal berebut daftar kalau di buka lowongan buat jadi calon istrinya dia, udah gitu wajah juga ganteng, otak encer pula, kuaramg apa sih tu cowok puji oliv saat mereka sedang duduk santai di tepi kolam renang rumah apil. Kurang  apa..? ya kurang etika, sopan-antun, dingin, sombong sebanyak itu kekurangannya lu masih nanya dia kurang apa liv.? Ya ampun april, lu tu ya, itu kan pendapat elu, menurut gw dia bisa dibilang sopan dan punya etika soalnya dia masih hormat sama dosen atau orang yang lebih tua, ga’ kaya’ anak oramg kaya lain yang seenak jidat aja, ga’ punya sopan santun. Lagian sama-temanteman yang lain dia juga baik ko’. Ya mukin orang takut nyari masalah ama dia gara-gar dia dekat ama galaih. Kan lu ttau sendiri senior aja pada takut ama galih. Itu kan menurut lo, tapi menurut gw ya tetap gitu ujar april. Ya udah terserah lu deh,  yang penting lun jangan cari masalah aja deh sama dia.
                Oh iya li, btw lu gimana sama bang dhani, kan boleh juga tu, abang tujuga ganteng, kaya aktif pual di BEM, dia kan keliatan banget suka ama lu,.? Ga’ tau ni liv, gw juga bingung ama perasaan gw sendiri, gw belum  bisa suka sama dia, padahal dia udah baik ama gw. Ya mungin bakal datang seiring berjalanya waktu kali pril, kan cinta tu ga’ selalu cepat datangnya. Atau mungkin gara-gara gw bukan tipe orang yang cepat jatuh cinhta kali ya liv,? Kaya’nya sih gitu pril, soanya lu tuh masa’ dah mw empat tahun kita bareng masak lu ga’ pernah pacaran sih pril..? padahal waktu sma kan lumayan juga cowok yang naksir elu, tapi elunya aja yang ga’ nyadar-nyadar  kalau cowok-cowok tu lagi berusaha pdkt ama lu, akhirnya mereka capek sendiri, gara-gara lu kacangin mulu, hahahaha tawa oliv. Tapi lu inget ga’ gw putus ama roni waktu sma dulu, kan gara-gara gw sering sama lu dari pada sama dia. Iya deh sori, tapi kan gw ga’ minta lu sering main ama gw, lu nya aja yang datang sendiri, iylah gw sering main ma elu  soalnya gw kasian liat lu sendirian mulu, lagian tu cowok overprotektig banget sih, masak ama lu dia marah juga, ga’ papa mah cowk kayak gitu dipusin, hehehhe kata oliv. Drrrrrrrrtttt drrrrttttttt liv hp lu bunyi tu kata april. Halo kata oliv pada oang yang disebrang telpon, setelah selesai nelpon oliv pamitan karna nyokapnya dah nyuruh dia pulang.
-@@-
                Semntara itu di tempat lain, tepatnya di salah satu kamar rumah mewah milik keluarga sudibyo. Tu cewek benar-benar ga’ berubah, tapi kenapa dia ga’ ngenalin gw ya, seharusnya dari nama aja dia udah tau kalau itu gw, apa jangan-jangan waku gw pergi dulu trus dia marah sama gw sampai ngelupaiin gw ama janji yang udah kita buat.huft.. gw harap lu benar-benar ga’ berubah, karna sampai saat ini gw masih tetap menyimpan lu rapat-rapat dalam hati gw. Oh god.. what should I do to make her remember me again...?! keluh gilang sambil menghempaskan badan ke tempat tidurnya. Sesaat kemudian raut muka gilang berubah semeringah sektika. Thank’s ucap gilang sambil mentup mata dengan senyum yang penuh arti, mudah-mudahan cara ini berhasil ucapnya lirih.
                                                                                                -@@-
                Aduh... padahal pagi ni uadah semangat-semangtnya kuliah, bangun pagi, eh taunya sopir angkot ga’ da yang lewat, sekalinya lewat mana penuh lagi, bisa mampus ni gw kalau telat keluh april sambil terus berjalan dan berharap ada angkot yang lewat.  Aduh gimana dong ni, mana udah jam 7 lewat seperempat lagi, coba ada pangeran yang datang trus numpangin gw deh pikiran narsis april mulai datang untuk menghilangkan kebosanya berjalan di pagi ini. Tiba-tiba suara klakson mobil mengejutkan april, ngapain nglakson gw...! kian gw ga’ jalan di tenah jalan dan ga’ ngalangin jalan lo umpat april pada pengemudi moil yang berhenti tepat di sampingnya. Sesaat kemudian kaca mobilpun di turunkan, woi ngapain lu jalan sambil senyum-senyum sendiri , kaya’ orang gila, trus gw udah nglason lu dari tadi tau.. kenapa baru sekarang nyadarnya..? kata gilang dengan sinisnya. Ye... terserah gw dong muka-muka gw mw ngpain kek ya terserah gw dong, lagian penting apa buat lo..? trus ngapain lagi lu nglakson gw..?  ye kalau gitu ya terserah gw juga dong.. mobil juga mobil gw kan.. kemudian suasana diam sejenak, “ya udah lah dari pada ribut, lu mau nebeng gw ga’ ke kampus kasian gw liat lo. Pasti lu nunggu angkot kan. Jam segini angkot udah pada penuh kalau mau naik angkot harusnya lu tu bangun lebih pagi.  Kalu lu ga’ mau ya udah gw ga’ mw telat gara-gara bertengkar ama lu di tengah jalan begini kata gilang. Apa..?! ga’ salah dengar ni kupinh gw.? Lu ngjakin gw naik mobil lu..?! ogah!!! Mending gw jalan kaki deh sampai kampus dar pada naik mobil lo.sahut april. Yakin..? kan lo tau yang ngajar kita pagi pak bambang kata gilang sambil melajukan mobilnya pelan-pelan. Tiba tiba april baru tersadar kalau telat sama pak bambang sam aja sama absen, trus kalau absen sekali udah di pastiin nilai ujian nanti dia ga’ mukin dapat A dalam mata kuiah tersebut. Akhirya april mengeluarkan sebuah buku dari tasnya dan melemparkanya ke belakang mobil ilang yang berjalan pelan, seprti tau kalau cewek itu akan ikut bersamanya. Woi.. ngapain lo ngelempar buku segala..? kalau mobil gw kegores  lu harus bayar mahal buat memperbaikinya umpat gilang sambil berjalan keluar mobilnya intuk melihat benda apa yang dilemparkan cewek itu pada mobil kesayanganya. Tenang aja napa kata aparil, gw tau ko’ ini mobil mahal yang gw lempar cuman buku ko’, ga’ bakal ke gores ucap april tanpa rasa bersalah mengambil bukunya dan kemudian duduk di dalam mobil tesebut. Cepat jalan kalau lu ga’ mw telat kata april pada gilangyang masih berdiri di lluar mobil. Udah gw tumpagin sekarang lu malah nyuruh-nyuruh gw kata gilang sambil masuk dalam mobilnya, terus ngapain lu duduk di belakang,? Lu kira gw sopir lu apa? Sekarang lu pindah ke depan kta gilang. Ga’ mw balas april jalan aja kenapa sih, lagian kan ga’ da bedanya juga duduk d depan ama belakang, ya kalau lu merasa lu soir ya terserah elu, kan gw ga’ ad anyru lu jdi sopir. Ya udah kalau itu me lu kata gialan sambil menginjakn pedal gas mobilnya dengan keras dan menamba kecepatan mobilnya. Pelanpelan dikit napa sih kata april, ntar kalau nabrak orang gimana? Kan panjang urusanya.  kalau lu mau gitu pindah duduk ke depan, gw ga’ bakal ngebut sahut gilang. Iya-iya berhenti dulu, sahut april dengan berat hati, Cuma masalah duduk doank sampai segininya, ribet amat katanya sambil pindah duduk ke jok depan. Nah kalu giu dari tadi kan cepat kata gilang dengan senum yang penuh arti.
-@@-
                Jam delapan kurang mobil milik gilang tersebut sudah sampai di parkiran kampus. Setelah mobil itu terparkir april langsung berjalan keluar meningglkan mobil itu menuju kelas, tapi sesaay kemudian april kembali dan menghampiri gilang, “makasih dah nebengin gw” dan kemnudian pergi begitu saja. Cuma segitu doang, ga’ pake senyum lagi kata gilang padahal bisa di bilang pagi ni gw ah nyelamatin hidu nya. Sesampainya di kelas, oliv sudah dudk manis menunggunya. Lu kenapa sih pril datangnya ga’ pernah pagi selalu telat paling cepat juga beberapa meni tiap dosen mau masuk?  Lu keseringan begadangya? Bukan gitu oliv.. gw tu tiap pagi selau nunggu angkot makanya jadi keseringn telat. Makanya lu minta ke ortu lu beliin mobil ke’ atau motor lah seenggaknya. Kalau motor ga’ bakalan di beliinliv katanya bahaya, taapi kalau mobil sih mungkin tapi kata bokap gw belum saatnya. Ga’ tw deh kapan saatnya. Padahal gw udah usahain dapat ip tingi semester pertama kemaren tapi katanya itu juga belum cukup, ga’ tw deh gw Harus gimana lagi Keluh april, lu juga sih gw tawarin buat jemput, eh elunya malah nolak. Bukan gitu juga oliv masalahnya rumah lu tu berlawanan dengan runah gw kalau searaha mah ga’ elu tawarin gw juga minta, gw kan ga’ mau nyusahin elu tiap agi harus jemput gw, bisa-bisa lu juga telat kata april. Iay juga sih keluh oliv tapi ntar sekali-kali ga’ papalah gw jemput lu kasia juga gw iat elu, ntar lw gw bangunya ke paian gw jemput lu deh kata oliv. Kalu gita seeep deh sahabat ku yang terbaik kata april dengan senyuman ang termnisnya. Tanpa di sadari ada beberapa pasang mat yang memprhatikanya, benar-benar cantik dan sangat mirip kata salah seseorang yang memperhatikanya.
-@@-
                “Pril abis ni lu mau kemana?” Tanya oliv sambil menyedu jus jeruk pesananya di kantin kampus.”Mau ke perpus balikin buku, kenapa?” trus abis itu lu pulang? Kalau lu pulang gw ikut ke rumah lu ya. Rumah gw masih sepi siang-siang gini, mendingan gw main dari pada bt duduk-duduk ga’ jelas dirumah, lagian gw juga kangen ma adek lo si tiara, anaknya heboh kata oliv. “ alah, lu kangen ma tiara atau abang gw? Abang gw udah punya acar jadi lu hjangan ngarep deh buat dapatin dia, aman pacarnya juga baik lagi sering bawaiin coklat kalau main kerumah, nah kalau elu yang jadi pacara abang gw paling elu yang ngabisin makanan di rumah gw, kan ga’ ada untunugnya buat gw, malah rugi” canda april. “ ya ga’ gitu juga kali pril, sekarang lu tenang aja, gw ga’ bakalan ngarap dari abang lu lagi, soalnya gw udah dapat someone special geto’.... “ serius lo? Siapa tanya april? Ko’ lu ga’ bilang-bilang sih ama teman sendiri?” lha ini apa??! Kan gw mw bilang sekarang ama elu, gmana sih, gw blom siap cerita elunya malah motong” gerutu oliv. Iya deh sory oliv yang baik hatinya, sekarang cerita siapa cowok sial yang di sukain sama lo itu? Tanya april sambil tersenyum dengan polosnya(atau mungkin senyum jail kali ya?) wah... lu bener-bener ya pril ya.. tega lu.. gw ga’ jadi cerita deh kalau gitu.” Yah jangan gitu dong liv, kan lu tau gw orangnya ga’ bisa penasaran. Bisa-bisa lu ga’ tidur tenang liv kalau gw penasaran” kayak hantu penasaran aja lu pril canda oliv, iya deh tapi di rumah lu aja deh ntar gw ceritaiin,  kalau disini ga’ enak.. makanan ama minumya udah abis kan ga’ enak duduk lama-lama makananya ga’ ada lagi. Mending kita ke perpus dulu, baru deh ke rumah elu.” “ yah kepotong lagi deh. Ya udah kalau giu buruan deh kita langsung ke perpus sahut april”.
-@@-
                Setibanya di perpus april langsung menyerahkan buku yang sudah di pinjamnya pada mang karno, yang bertugas untuk mengambil buku yang i kembaliakan mahasiswa. “ oh iya mang, buku ini yang jilid 2 nya udah ada belum?” oh yang ini sudah neng tadi baru di balikin ama yang kemaren minjam “ oh ya udah kalau gitu makasih ya amang april mw ambil dulu”. “oh ya liv tunggu disini bentar ya, gw mo ambil buku tadi yang jilid 2 nya, sayang mumpung belum di pinjam ama yang lain, kata april. Ya deh tapi buruan ya, gue agak ga’ betah lama-lama di sarang lo, canda oliv.
               
Mana sih bukunya?  kata mang karno udah di balikin tap ko’ ga’ ada? Gerutu april sambil tetap terus berusaha mencari buku tersebut. Karna sudah capek mencari dan tidak apat menemukanya akhirnya april menyerah dan berencana untuk keluar tapi ketika hendak keluar matanya tertuju pada buku yang di pegang oleh seorang cowok yang kayaknya lagi tidur, tiba-tiba april mendekati  cowok itu dan melihat judul buku yang di pegangnya, “ nah ini dia buku yang gue incar”, tapi apa ga’ apa2 ya gue ambil gitu aja ntar kalau gue ambil trus dia bangun ntar bisa berabe urusanya, tapi kalau ga’ di ambil kan sayang , susah nyari ni buku, mana kalau minjam jarang ada lagi, apa mending ni cowok gue bangunin aja kali ya.? Batin april. “ mas.. mas.. saya boleh minjam ni buku ga’? kalau mas ga’ baca saya bawa ya”, sesaat kemudian cowok itu membalikan kepalanya yang memang membelakangi arah april, “ ngapain sih lo gangguin gue tidur..?” gerutub gilang, hah..! elo..! gue, gue, ga’ gangguin elu ko’, gue Cuma mau ambil tu buku, soalnya gue mau minjam, dah lama gue ngincar tu buku, eh taunya bukunya Cuma lu bawa tidur, ya mending gue ambil, kan kasian juga buku kayak gini di anggurin gitu”, ketus april. Ye.. siapa bilang gue anggurin, tadi gue juga baca, tapi karna kelelahan gue ketiduran, ya wajar lah orang capek ketiduran apalagi suasana yang dukung kayak gini balas gilang. Berarti sekarang bisa gue bawa dong, lo dah siap baca kan? Tanya april sambil mengambil buku itu dari tagan gilang dan langsung melongsong pergi tanpa rasa bersalah. Tiba-tiba tangan gilang mencengkram tangan gadis itu “enak aja lu main rebut-rebut gitu, sini gue belum siap baca tau, kan tadi gue bilang gue ketiduran, nah itu artinya gue belum siap baca, jadi gue minjam dulu, kan gue yang dapat dulu, gimana sih elu, katanya pintar tapi yang gitu aja perlu dijelasin dulu” cetus gilang sambil merebut buku itu kembali dari tangan april. Ye.. ga’ salah gue juga kali, lagian belum tentu orang yang ketiduran belum siap baca, mana tau aja dia udah siap baca trus baru ketiduran karna kecapekan, emang elu, raja tidur.. kalau gue mah harus tamatin buku dulu baru bisa tidur tenang. Sshh... berisik, kalu mau ribut di luar dong, ni perpustakaan, kat asala seorang mahasiwa yang sedang membaca diruangan itu. Sori..sori.. kata gilang dan april berbarengan. Terserah lu mau ngomong apa, gue ga’ mau ribut ama lu, sekarang yang penting ni buku gue yang minjam, ketus gilang sambil pergi meninggalkan ruangan itu.
Oliv...  ngapain disini sendirian? Eh ka’ dhani, ga’ ko’ ka’.. aku lagi nungguin april ni dari tadi lama banget, katanya Cuma mau minjam buku doang tapi ga’ tau kenapa lama banget, apa di per[us juga ada macetnya ya ka’? canda oliv. Ketauan banget sih elo jarang ke perpusnya liv, mungkin aja di tempat peminjaman lagi ngantri kali, karna banyak yang minjam buku”. Nah.. itu dia april, lho elo kenapa pril? Ko’ muka lo berlipat2 gitu sih? Jelek tau.. celetuk oliv, ga’ tau, gue lagi bt banget ni liv, di dalam ada bebek rombeng, ayuk ah buruan pulang blas april, bebek rombeng? Apaan tu tanya dhani.iya? apaantu pril, perasaan baru sekarang deh gue baru dengar istilah bebek rombeng, tambah april dengan polosnya. Eh.. oh.. ga’ da papa ko’, Cuma ngasal aja, hehehe cengir april, tapi tetap dengan tampang btnya.oh iya pril sebenarnya gue ad yang mau di omongin ama kamu nih, ada waktu ga’ tanya dhani. Aduh ka’ kalu hari ni ga’ bisa soalnya ada janji nih sama nih nenek canda april sambil melirik oliv. Apaan lo bilang? Lo bilang gue nenek..? enak aja. Hehehe peace oliv, seringai april. Eh tapi pril, acara ama gue kan bisa aja di tunda kapankapan pril, kalau sama ka’ dhani sih susah, mending sekarang lu jalan aja sama ka’ dhani, acranya kita tunda.. ga; ga; bisa potong april tiba-tiba, soalnya da yang penting yang gue mau ceritaiin ke lu, potong april dan itu ga’ bisa di tunda. Hal penting?? Hal penting apaan ya? Perasaan tadi gue deh yang janji mau cerita ke elu tanya oliv dengan polosnya? Tiba-tiba terdengar suara oliv mengeluh kesakitan karna ternyata kakinya di innjak april. Hehehe.. ka’ dhani sori ya untuk sekarang ga’ bisa, kapan-kapan aja ya, kata paril sambil mengandeng tanngan oliv pergi. Tapi pril, kata-kata dhani terpotong karna april sudah menghilang dari balik pintu sebelum dhani sempat menyelesaikan ucapanya.
-@@-
                Lu gimana sih pril, kenapa lu nolak di ajakin sama ka’ dhani.?lu tu ya, jangan tertutup gitu sama cowok, beri mereka kesempatan buat pdkt ama elu, kalau gini lu bakal ngejomblo terus-terusan.. gue ga’ bakal selalu ada buat jadi teman lu pril, terkadang kita butuh seseorang selain tema buat ada di samping kita, nasehat oliv. Ya ampun liv, lu berbakat buat jadi dokter cinta liv, celetuk april denga santainya. Tapi pril gue serius..  sekarang gue tanya ama elu ya? Dhani kurang apa? Dia baik, kaya iya, bertampang juga, aktif lagi di bem. Trus apa alasan elu buat ga’ terbuka ama dia? Ga’ gitu oliv, gue puny aalasan tersendiri yang ga’ bisa gue ceritaiin ama elu sekarang kenapa gue kayak gini. Alasan? Alasan apa sih pril, buat cinta, sampai segitunya, timpal oliv sambil mengambil boneka di tempat tidur april. Ya ada alasanya, pokonya suatu saat lo bakal tau. Ya oke kalu l emang punya lasan, apapun lah alasan lo itu, tapi setidaknya lo jangan kayak gini dong sama cowok, terbuka dikit, jangan terlalu menutupi diri pril. Ya ok sekarang gue bakal sedikit lebih terbuka, keluh apri. Lho ko’ berat gitu sih ngomongnya pil, maksud gue ya ga’ kesemua cowok juga, paling ya ke cowok yang lu anggap cukup baik lah buat dekat ama lu, santai dong jangan berat hati gitu napa, timpal oliv. Iya deh, iya,iya olivia wilhamena, kata aprIl sabil menyubit pipi sahabatnya itu. Nah sekarang giliran elu yang cerita, lu mau cerita apa ama gue tadi di kantin tanya april. Belum sempat oliv bercerita, tiba-tiba pintu kamar april terbuka dan muncullah si kecil tiara yang bru pulang dari sekolahnya. Teteh oliv... kenapa sekarang udah jarang main kesini tanya tiara dengan manjanya sambil memeluk oliv. Bukan teteh yang jarang kesini tapi rumah tiara yang sekarang jauh dari rumah teteh, ga’ kaya’ dulu teteh bisa main sampai malam di rumah tiara, lagian tiap teteh kesini tiaranya belum pulang sekolah, jadinya kita jarang ketemu deh balas oliv dengan mengimutimtukan ekspresinya. Yah.. tapi teteh harus tetap sering-sering main kesini ya, pinta tiara. Iya teteh bakal sering main kesini. Ka’ aplil jahat ni.. masak teteh oliv ga’ di kasih makan, tiara ambil makan dulu ya teh buat teteh, kata tiara. Iya ka’ aplil jahat ni, celetuk oliv ikut-ikutan, masak teman kesini ga’ di kasih apa-apa, tiara ambil makan yang banyak ya pinta oliv sambil cengegesan. Iya teh sip balas tiara dengan semangat dan kemudian menghilang di balik pintu. Apa-apan lu, ko’ dia lebih senang ama elu dari ada ama gue, ketus april. Ya gue harus baik-baik ama tiara dong buat dapat makana, kalau ga’ ada tiara bisa-bisa seharian gue di sini ga’ di kasih apa-apa lagi. Uh.. dasar lo manfaatin adek gue. Timpal april sambil ngelemparin bantal ke muka oliv. Hehehe bercanda balas oliv. Tiba-tiba terdengar bnyi teriakan dari bawah. ABAAAAANGGG.... kue tiara mana..?!! abang abisin lagi ya gerutu tiara sambil berjalan menuju kamar abangnya. ........... to be continue..^__^

pada tau ga' sih manfaat jus lemon itu apa aja????







10 manfaat jus lemon untuk kesehatanlemon banyak manfaat......

cinta itu ibarat tulisan-tulisan kuno, susah di artikan tapi memiliki makna...

"love is like the wind, you can't see it but you can feel it." -Nicholas Spark, the notebook